Komunikasi Efektif Dalam Pelayanan Kesehatan

July 6, 2017 | Penulis: aris | Kategori: N/A
Share Embed


Deskripsi Singkat

PPI...

Deskripsi

KOMUNIKASI EFEKTIF DALAM PELAYANAN KESEHATAN

HIPPII MPUSAT DISAMPAIKAN PADA PELATIHAN IPCN

Pendahuluan  Komunikasi merupakan alat yang efektif untuk mempengaruhi tingkah laku manusia  Peran perawat dan tenga kesehatan lainnya menempatkan komunikasi menjadi penting.  Tehnik komunikasi yg efektif memegang peranan bagi IPCN untuk mempengaruhi/ membantu teman sejawat dan seluruh personil yg terlibat dalam menyelesaikan masalah PPI

Pengertian Komunikasi Yang Efektif • Terdiri dari dua istilah: komunikasi dan efektif. Komunikasi  proses menyampaikan atau berbagi informasi, pikiran, dan perasaan melalui lisan, tulisan, atau bahasa tubuh. • Efektif, menurut KBBI, berarti “ada efeknya” (akibatnya, pengaruhnya, kesannya) atau “dapat membawa hasil; berhasil guna”. Kata efektif juga sering diartikan sebagai “mencapai sasaran yang diinginkan”. • Komunikasi efektif (effective communication) dapat diartikan sebagai “komunikasi yang berhasil mencapai tujuan, seperti diterima, dipahami, mengubah persepsi, dan mengubah perilaku atau melakukan aksi”.

Contoh : Atasan menegur anak buah. artinya : Atasan sedang mempengaruhi anak buahnya agar menjadi sadar (bersikap) dan bertekad atau berjanji untuk memperbaiki kinerjanya (Bertindak).

Keuntungan Komunikasi Efektif

1. Memahami kita dalam membantu seseorang 2. Membantu kita dalam memecahkan masalah 3. Build trust dan respect 4. Membentuk lingkungan yang menyenangkan 5. Mendekatkan dan meningkatkan

Step dalamkomunikasi

Banyak tips diberikan para ahli komunikasi untuk melakukan komunikasi efektif Gunakan bahasa yang mudah dimengerti, bahasa tubuh yang sesuai, intonasi yang tepat, kontak mata, dan ekspresi wajah yang pas, termasuk menjadi pendengar yang aktif (active listening).

Formula 7C Komunikasi efektif mengandung tujuh C berikut ini: 1. Completeness, Lengkap! Komunikasi harus lengkap. Menyampaikan semua fakta yang diperlukan oleh penerima. Dalam dunia jurnalistik, kelengkapan informasi dirumuskan dalam 5W+1H (What, Who, When, Where, Why, How). 2. Conciseness, Ringkas! Menggunakan sesedikit mungkin kata-kata. Menghindari menggunakan kata-kata yang berlebihan dan tidak perlu. Pesan singkat lebih menarik dan mudah dipahami. Gunakan kalimat seefektif mungkin

formula 7 C 3. Consideration, Penuh Pertimbangan! Memperhatikan sudut pandang orang lain, pola pikir, tingkat pendidikan, minat, kebutuhan, kepentingan, dan emosinya. 4. Clarity, Jelas! Menggunakan kata-kata yang tepat, bermakna tunggal, dan membingungkan atau menimbulkan persepsi lain. 5. Concreteness, Nyata! Konkret memperkuat kepercayaan. Pesan konkret didukung fakta-fakta spesifik dan angka. Pesan konkret tidak disalahtafsirkan

formula 7 C 6. Courtesy, Tata Krama! Ini soal cara penyampaian. Pesan disampaikan dengan tulus, sopan, bijak, reflektif, dan antusias, serta mempertimbangkan sudut pandang dan perasaan penerima pesan, termasuk menjaga perasaan dan respek terhadap penerima pesan. 7. Correctness, Benar! Pesan yang disampaikan harus benar dari segi substansi dan tata bahasa, juga tepat dari sisi waktu dan sasaran.

Agar komunikasi Efektif, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :

• Tetapkan sasaran atau tujuan komunikasi. • Kepada siapa atau dengan siapa. • Tentukan tempat yang sesuai. • Tentukan Waktu yang tepat. • Kuasai Materi yang akan dibicarakan. • Kuasai Cara Berkomunikasi dengan benar

. Faktor yang tidak mendukung komunikasi efektif :

• Tanpa komunikasi yang jelas, dapat memberikan pelayanan keperawatan yang tidak efektif, • Tidak dapat membuat keputusan dengan klien/keluarga, • Tidak dapat melindungi klien KTD, KNC, KPC • Tidak dapat mengkoordinasi dan mengatur perawatan klien serta

Aspek yang harus dibangun dalam komunikasi efektif adalah :

a. Kejelasan Dalam komunikasi harus menggunakan bahasa secara jelas, sehingga mudah diterima dan dipahami oleh komunikan b. Ketepatan Ketepatan atau akurasi ini menyangkut penggunaan bahasa yang benar dan kebenaran informasi yang disampaikan. c. Konteks Maksudnya bahwa bahasa dan informasi yang disampaikan harus sesuai dengan keadaan dan lingkungan dimana komunikasi itu terjadi.

.... Aspek d.

Budaya

Aspek ini berkaitan dengan tata krama dan etika. Artinya dalam berkomunikasi harus menyesuaikan dengan budaya orang yang diajak berkomunikasi, baik dalam penggunaan bahasa verbal maupun nonverbal, agar tidak menimbulkan kesalahan persepsi.

  CARA KOMUNIKASI YANG • PernahkahEFEKTIF kamu mengalami kesulitan

dalam berkomunikasi??? • Sering bingung atau hanya "MELONGO" saat diajak mengobrol??? • Itu sih hal biasa... Tapi ada baiknya, "MARI KITA

• Apa sih KOMUNIKASI itu ??? • Komunikasi adalah dasar kita untuk "berinteraksi dengan orang lain". • Namun terkadang kebanyakan orang cenderung menjadikan komunikasi sebagai "ALAT INTERAKSI SEMATA". • Lalu, apakah kita juga termasuk orang-orang yang hanya menjadikan KOMUNIKASI

Look At this!

JADI, Komunikasi antar manusia bukan hanya sekedar bicara/sekedar menulis/sekedar saling menyapa.

• KOMUNIKASI adalah bagaimana cara kita memahami orang lain seutuhnya, sehingga kita saling mengerti apa yang menjadi keinginan dan kebutuhan orang lain. Lalu gimana sih caranya menjalin komunikasi yang efektif ??? Take it Easy ...

FIRSTLY: Mengenali PolaKomunikasi Efektif Important !!! Berilah FEEDBACK atau RESPON yang sesuai dengan topik pembicaraan

SECONDLY : Speak and Listen be Carefully



KOMUNIKASI  komunikasi yang terjadi antata dua INTERPERSONAL individu atau lebih dan pesan berisi verbal maupun non verbal. Komunikasi ini sering digunakan dalam kegiatan sehari-hari dan penting untuk kehidupan sosial, dengan tujuan:

• Dapat untuk bertukar pikiran • Dapat membantu menyelesaikan masalah • Dapat membantu membuat keputusan

KOMUNIKASI NON VERBAL • Yang dimaksud dengan komunikasi non verbal adalah isyarat, tekanan suara, pergerakan tubuh, ekspresi wajah, dan penampilan fisik • Pada dasarnya komunikasi dengan menggunakan bahasa tubuh lebih mudah diterima dan dicerna oleh penerima pesan dibandingkan dengan komunikasi verbal. • Hal ini didukung dari hasil penelitian yang menunjukkan bahwa: 55% menggunakan bahasa tubuh atau dari ekspresi tubuh 38% dari nada suara

Bahasa non verbal dapat dikatagorikan dan diamati menjadi 4 (empat) yaitu: • Penampilan fisik, lebih pada ke arah pandangan seseorang terhadap orang lain. penampilan seseorang meliputi karakteristik fisik dan cara berpakaian. Pakaian dan perhiasan atau dandanan merupakan sumber informasi tentang seseorang. Pakaian menggambarkan status sosial, budaya, agama, konsep diri, dan lain-lain.

• Jarak, , prinsipnya setiap orang punya jarak untuk berkomunikasi tergantung pada kenyamanan dan kedekatan hubungan. Jarak merupakan isyarat yang umum digunakan saat melakukan hubungan antara dua orang.. Biasanya hal ini berhubungan dengan norma sosial budaya dan adat istiadat individu.

Bahasa..... • Gerakan tubuh : gerakan tangan, gerakan kaki, gerakan kepala, ekspresi wajah (misalnya tersenyum), kontak mata dan postur tubuh. Gerakan-gerakan ini bisa memberi makna tertentu yang artinya tergantung dari budaya dimana bahasa itu berlaku. • Sentuhan, Sentuhan dapat dilakukan saat individu melakukan pertemuan pertama kali. Konsep sentuhan adalah dengan jalan melakukan jabat tangan atau menggunakan sikap terbuka. Sentuhan merupakan awal

Faktor yang dapat mendukung komunikasi efektif :

a. Dalam profesi keperawatan komunikasi menjadi lebih bermakna karena merupakan metoda utama dalam mengimplementasikan proses keperawatan. b. Komunikator merupakan peran sentral dari semua peran perawat yang ada. c. Kualitas komunikasi adalah faktor kritis dalam memenuhi kebutuhan klien.

Kerangka komunikasi efektif pada pelayanan kesehatan di rumah sakit • Komunikasi SBAR adalah kerangka teknik komunikasi yang disediakan untuk petugas kesehatan dalam menyampaikan kondisi pasien • SBAR ( Situation, Background, Assessment, Recommendatio n ) metode ini digunakan pada saat perawat melakukan handover pasien.  • SBAR adalah metode terstruktur untuk mengkomunikasikan informasi penting yangmembutuhkan perhatian segera dan tindakan berkontribusi terhadap eskalasi yang efektif

Kerangka.... • SBAR juga dapat digunakan secara efektif untuk meningkatkan serah terima antara shift atau antara staf di daerah klinis yang sama atau berbeda.  • Melibatkan semua anggota tim kesehatan untuk memberikan masukan ke dalam situasi pasien termasuk memberikan rekomendasi. • SBAR memberikan kesempatan untuk diskusi antara anggota tim kesehatan atau

Keuntungan dari penggunaan metode SBAR adalah • Kekuatan perawat berkomunikasi secara efektif. • Dokter percaya pada analisa perawat karena menunjukkan perawat paham akan kondisi pasien. • emperbaiki komunikasi sama dengan memperbaiki keamanan pasien. • Metode SBAR sama dengan SOAP yaitu Situation, Background, Assessment,Recommendation

The Joint Commission reports that investing to improve communication within the healthcare setting can lead to:  Improved safety.  Improved quality of care and patient outcomes.  Decreased length of patient stay.  Improved patient and family

Type komunikasi efektif saat hendak berkomunikasi di dalam kelas.

1. Memahami dengan benar maksud dari pesan yang akan disampaikan. 2. Mengenali komunikan (audience), sehingga kita dapat mengira-ngira bahasa atau kata yang bagaimanakah yang dapat dimengerti secara mudah oleh audience. 3. Menyampaikan isi informasi/pesan dengan jelas dan tidak bertele-tele. 4. Berbicara dengan memperhatikan

5. Menggunakan bahasa tubuh secara bijak dan tidak berlebihan. 6. Membuat suasana yang nyaman dan menyenangkan, contohnya dengan mengeluarkan anekdot/humor agar audience tidak merasa tegang. 7. Bila perlu, gunakan alat bantu yang sesuai dengan proses komunikasi yang dilakukan. 8. Jangan terlalu banyak bicara dan sedikit mendengar.

Hambatan psikologis dalam proses komunikasi: 1.

Adanya perbedaan persepsi

Interpretasi seseorang atau respondalamlingkungan. 2.

Terlalu cepat menyimpulkan

3.

Adanya pandangan stereotipe

4.

Kurangnya pengetahuan

5.

Kurangnya minat

6.

Sulit mengekspresikan diri 

7.

Adanya emosi

8.

Adanya tipe kepribadian tertentu

9.

Kelebihan informasi

Kesimpulan

Kesimpulan • Komunikasi yang efektif dan efesien meningkatkan produktifitas kerja • Komunikasi efektif berhasil mencapai tujuan, seperti diterima, dipahami, mengubah persepsi, dan mengubah perilaku atau melakukan aksi”. • Komunikasi efektif dalampelayanan kesehatan di layanan kesehatan

HINDARI....MISS COMMUNICATION

THANKS YOUR

FOR

ATTENTION

Lihat lebih banyak...

Komentar

Hak Cipta © 2017 DOKUMENSAYA.COM Inc.